dampak kerusakan zaman : Anak sekarang puber lebih awal..!



Salah satu dampak dari perkembangan globalisasi yang tidak seimbang dengan perkembangan mental manusia yang normal adalah anak sekarang menjadi sasaran pendewasaan dini baik mental maupun fisik. Sehingga ketidak seimbangan tersebut akan menimbulkan dampak negative seperti pacaran usia dini, kelakuan yang negative bahkan sampai kehamilan diluar nikah.
 Mengapa ? karena memang usia anak-anak dalam berpikir masih sangat labil sehingga tidak seimbang dengan perkembangan fisiknya yang begitu cepat, dan sekaligus tidak diimbangi ilmu agama dan akhlaq yang baik. Apalagi kebanyakan sekolah sekarang hanya mengejar pelajaran duniawi melupakan pelajaran pokok yaitu pendidikan moral dan agama, terlebih lagi kurangnya perhatian orang tua sebagai pendidik paling pokok karena mengejar-ngejar duit atau pontang panting kerja siang malam tanpa memperhatikan keharmonisan keluarganya.
Akibatnya secara psikologis anak-anak menjadi merasa kesepian dari kasih sayang dan sebagai pelampiasan kadang mereka cari-cari perhatian oranglain, biasanya mereka cari perhatian dari teman sebanyanya atau teman sekolah sehingga sering disebut pacar yang kerjaannya cinta-cintaan gaya monyet. Bila jadi kebiasaan tanpa control maka tidak lain dampaknya adalah pergaulan bebas atau perzinaan. Dan tidak tanggung lagi dampaknya tersebut semakin banyak perzinaan dilakukan oleh anak seusia sekolah menengah bahkan dilakukan oleh anak seusia kelas 5 sekolah dasar, (baca beritanya disini)Naudzubillah.
Berikut artikel dari berbagai media untuk menambah kebenaran opini saya ini.


WOw.. anak SD jaman sekarang.!
 Perempuan di zaman ini mengalami pubertas yang jauh lebih awal dari masa sebelumnya. Di Amerika Serikat misalnya, menurut satu penelitian terbaru, lebih dari 10 persen perempuan di negeri itu sudah mengalami pertumbuhan dada pada usia 7 tahun.  Lalu bagi anda yang memiliki anak perempuan berusia 9-10 tahun pasti sudah sering mendengar bahwa mereka sudah mempunyai pacar. Anda mungkin hanya tersenyum mendengarnya, karena konsep berpacaran bagi mereka hanyalah ngobrol dan jalan-jalan bareng.Namun, Anda tampaknya perlu mempersiapkan diri untuk hal lain, karena anak-anak seusia itu kini sudah memasuki masa pubertas. Penelitian yang melibatkan 1.000 anak perempuan menunjukkan bahwa pertumbuhan payudara mereka kini sudah dimulai rata-rata 1 tahun lebih cepat daripada 20 tahun lalu, yaitu sekitar usia 9 tahun 10 bulan. Pada abad 19, anak perempuan memasuki masa puber pada usia rata-rata 15 tahun.



BACA JUGA : Siksaan Bagi Pezina Di neraka
 
Masa puber yang hadir lebih cepat ini memberikan pengaruh serius pada kesehatan fisik dan emosional anak-anak perempuan. Ada kekhawatiran bahwa masa puber yang lebih cepat akan menempatkan anak-anak pada risiko kanker payudara dan penyakit jantung yang lebih tinggi, karena meningkatnya paparan estrogen. Dr Anders Juul, dari Copenhagen University Hospital, Denmark, yang memimpin penelitian ini, mengatakan bahwa jika anak perempuan menjadi dewasa lebih cepat, mereka akan menghadapi masalah remaja pada usia awal, dan cenderung lebih cepat terkena penyakit kelak.

"Kita patut khawatir mengenai hal ini, tak peduli alasan apapun yang mendasarinya. Ini merupakan tanda yang jelas bahwa sesuatu sedang mempengaruhi anak-anak kita; entah itu junk food, bahan-bahan kimia, atau kurangnya aktivitas fisik," katanya.  Apa yang kita alami sebagai remaja saja sudah cukup sulit untuk dihadapi, apalagi jika hal itu terjadi pada usia 10 atau 11 tahun, demikian menurut Richard Stanhope, ahli di bidang kelainan hormon. "Anak-anak juga akan menghadapi risiko penganiayaan seksual lebih tinggi, karena sulit bagi orang dewasa untuk memahami atau berperilaku sepantasnya terhadap mereka, Anak laki-laki pun tak luput dari fenomena ini. Makin banyak anak laki-laki usia 12-13 tahun yang dilaporkan keluar dari kelompok paduan suara di sekolah, karena suara mereka sudah pecah " paparnya.

Menurut penelitian yang dipublikasikan "Psychological Science", jurnal Association for Psychological Science, perempuan yang secara fisik tumbuh dewasa lebih dini, menunjukkan kecenderungan berkencan lebih awal, melakukan hubungan seksual di usia yang lebih muda, dan memiliki lebih banyak mitra seks ketimbang perempuan di masanya.  Oleh karena itu, kemungkinan mereka tertular penyakit menular seksual sangatlah tinggi, demikian pula kemungkinan melahirkan di usia remaja.Jay Belsky dari Birkbeck University di London, Inggris, menilai kabar ini mungkin buruk bagi sebagian orang, tapi dia justru melihat fenomema itu alamiah dan masuk akal dari perspektif evolusi biologis. Ini mengantarkan manusia sekarang  pada harapan bahwa tumbuh besar dalam risiko dan lingkungan yang labil, telah mempercepat pendewasaan (pubertas) sehingga meningkatkan kemungkinan seseorang bereproduksi sebelum mereka mati.


Banyak faktor-faktor yang mempengaruhi pertumbungan abnormal anak-anak masa kini salah satu faktornya adalah ada faktor genetik. Selain itu, faktor kimiawi mungkin juga berpengaruh, demikian pula perbaikan gizi (istilahnya “anak dulu makan ubi anak sekarang makan supermi”) yang dianggap menjadi pemicu kecenderungan 150 tahun terakhir yang menyebabkan perempuan lebih cepat dewasa.

 
Selain itu juga faktor-faktor pertumbuhan teknologi informasi dan komunikasi yang pesat juga mendukung terjadinya pendewasaan lebih awal yang berpengaruh pada pola pikir anak yang juga akan mempengaruhi pertumbuhannya seperti contoh kecil saja yaitu yang kita lihat dijaman ini yaitu fenomena jejaring sosial facebook atau twitter yang telah booming diberbagai penjuru. Sekarang ini penggunanya bukan hanya anak remaja usia belasan  dan orang dewasa kurang kerjaan, bahkan anak seusia kelas 3 sekolah dasar pun telah mengenal dan mahir menggunakan facebook. Hal itu tentu tidak baik untuk perkembangan fisik dan mental si anak namun orang tua sekarang acuh tak acuh atau bahkan malah mendukung anaknya dengan alasan “kemajuan zaman” sungguh hal yang mengherankan karena kita bisa lihat dampaknya yaitu anak SD jadi tahu apa itu “pacaran” , dan juga sangat berpengaruh dengan perkembangan fisik dan mental mereka. Mungkin juga faktornya adalah karena orang tua jaman sekarang masih GapTek ilmu psikologi dan perkembangan mental dan fisik anak dan hubungannya dengan perkembangan teknologi informasi yang sangat pesat diera globlalisasi ini . 


Coba saja perhatikan anak jaman dahulu dengan jaman sekatang yang sering nonton sinetron apalagi film bertemakan pacaran remaja, yang sering dengerin musik-musik ABG, banyak makan makanan junk food (makanan ringan),sering mainan Facebook dan SMS tentunya sangat jelas perbedaannya bagi yang mau mengamati perkembangan fisik dan mental anak jaman sekarang. Selain itu juga faktor genetik atau beberapa penyakit bisa membuat anak mengalami pubertas dini. Ini membuat anak tumbuh dewasa sebelum usianya, dan pengurangan masa bermain kanak-kanaknya, mungkin juga berpengaruh pada umur hidupnya (kematian).

Hasil penelitian menemukan bahwa perempuan yang kurang perhatian (kurang kasih sayang) sewaktu bayi sampai masa kanak-kanak akan mengalami perkembangan pubertas lebih awal dibandingkan anak seusianya, kira-kira dua atau empat bulan lebih cepat dibandingkan perempuan yang masa bayinya normal.  Anak-anak perempuan ini juga mengakhiri perkembangan pubertas dan mengalami menstruasi lebih awal ketimbang perempuan yang mendapatkan perhatian dan kasih sayang yang cukup . Belsky mengatakan,lingkungan tempat dibesarkan dan kedekatan hubungan bayi-ibu sangat berpengaruh dan tidak boleh diabaikan. 

 
"Dari perspektif biologi evolusioner itu menunjukkan hal-hal yang paling dipedulikan alam adalah penyebaran gen untuk generasi kemudian," kata Belsky seperti dikutip ScienceDaily. Dia mengungkapkan fenomena itu meyakinkannya bahwa manusia menjadi lebih mudah berketurunan karena masa dewasa atau masa pubertas menjadi lebih dini sehingga manusia bisa kawin lebih awal. Dan mungkin juga berpengaruh pada umur manusia yang semakin pendek misalnya rata-rata orang yang hidup pada abad 19 rata-rata kematian adalah usia 60-70 tahun sedangkan rata-rata orang yang hidup pada abad 20 rata-rata kematian adalah pada usia 50-60 tahun.


Memang dari sisi mata telanjang kelihatannya puber lebih awal merupakan kemajuan zaman padahal jika memandangnya dengan kacamata ilmu biologi dan sosial hal itu merupakan kemunduran. Tak dapat dipungkiri Jaman semakin lama semakin rusak dan sebelum sampai setibanya akhir dunia ini mungkin masa demi masa peradaban sosial manusia akan mengalami kemunduran walaupun teknologi komunikasi berkembang semakin pesat. (ashabul_muslimin Report)







link terkait :







 

Komentar

  1. wah , kayak emang bner tuh.. klo nak sekarang bnyakyg puber lebih awal.

    BalasHapus
    Balasan
    1. This comment has been removed by a blog administrator.

      Hapus
    2. ini adalah blog untuk mencari ilmu agama bkn untuk mencari kemaksiatan, maaf jika komen anda kami hapus karena memuat unsur pornografi !!

      Hapus
  2. mari kita memohon kepada ALLAH supaya kita dihindarkan dari fitnah akhir zaman

    BalasHapus
  3. Jaman wis akhir, mungkin beberapa tahun kedepan akan ada revolusi besar-besaran seperti pada jaman jaman nenek moyang kita

    BalasHapus
  4. wah makin gawat jh nie jaman,
    masak sih anak anak die entot ugak ap masuk tuh ke lobang nya

    BalasHapus
    Balasan
    1. namanya juga generasi keledai, apapun jadi yang penting memuaskan hawa nafsu, begitu kata mereka

      Hapus
  5. itu krna kurangnya pengawasan ortu-nya,,

    BalasHapus
  6. itu krna kurangnya pengawasan ortu-nya,,

    BalasHapus
  7. INI PENYEBAB DARI PERKEMBANGAN TEKNOLOGI TAK DIIMBANGI DENGAN PERKEMBANGAN ILMU AGAMA YANG CUKUP. MANUSIA BANYAK YANG "MABUK" DIALAM SADARNYA SENDIRI. ANAK KECIL UDAH DOYAN MAKSIAT, YANG GENERASI TUA SUDAH TAK ADA LAGI YANG JADI PANUTAN.

    BalasHapus
  8. asstagfirulloh hal adzim...

    La illa ha illa anta subhanaka inni kuntum minal dzolimin...

    BalasHapus
  9. perkembangan ilmu dunia tanpa bimbingan ilmu agama beginilah JADINYA ! Naudzubillah

    BalasHapus
  10. klo foto 2 Fenomena Anak SD jaman Sekarang itu scandal luar negri semua bukan di indo.....melainkan di cina....

    BalasHapus
  11. Ini yang bikin cabe cabean makin banyak.

    BalasHapus
  12. Generasi Sekarang = Ayam Broiler Bro haha.. badan cepet gede tapi otak kosong

    BalasHapus
  13. naudzubillah akhi..jika berkenan kunbal dniadownloadmuslm.blogspot.com

    BalasHapus
  14. cuma tertarik ama fotonya

    BalasHapus
  15. Semoga ini semua bisa selalu menjadi panduan kebaikan bagi kita semua :) Khitbah dan Tunangan Aamiin.

    BalasHapus
  16. Jaman Anak 90-an Masih Lebih Menyenangkan Dari Pada Anak Tahun 2000-an
    #duniasedangmengalamikehancuran

    BalasHapus
  17. Syukron artikelnya. Kami berlindung kepada Allah SWT dari perbuatan tercela. Namun mohon kepada administrator untuk tidak mengeluarkan foto-foto yang justru membuat anak menjadi tertarik ingin tahu... Naa'udzubillahi min dzalik..

    BalasHapus
  18. terima kasih atas masukannya

    BalasHapus
  19. Comenq simple saja tentang ini.
    Dulu manusia bisa hidup ratusan hingga ribuan tahun.lalu sejak zaman nabi muhammad manusia rata2 hidup 50-60thn
    Dan sekarang orang umur 30-40thn udah banyak yg mati.
    [Sebenarnya ini bukan suatu masalah
    Ini siklus kehidupan yang wajar]

    Bukan hanya puberitas anak zaman sekarang
    Yg lebih cepat.
    Otak anak2 zaman sekarang pun berbeda dengan zaman dulu[anak2 zaman sekarang masih kecil sudah pinter ngerakit mesin,robot dll]

    Yang jadi masalah sekarang pendidikan sekolah sekarang ini tingkatannya terlalu banyak

    sebenarnya ada solusi atas hal ini
    1.memajukan tahap sekolah anak
    [tk=3-4Thn;SD:5-10thn;smp&sma di jadikan satu:11-15thn]
    umur 17thn udah kerja tetap jadi bisa nikah
    Sambil nyambi kuliah.

    2.tetap seperti sekolah pada umumnya tp
    Skl cowok cewek di pisah biar tidak terjadi hal yg tidak di inginkan & anak smp++ boleh di jodohkan dengan sarat tidak boleh bertemu /di gauli sebelum itu cewek lulus sma/kuliah dan sebelum itu cowok udah kerja mapan dan menikahinya.
    [Jadi anak2 konsentrasi masa depannya
    Gk terpengaruh jodohnya siapa atau pun pergaulan bebas] ini yg sudah di prektekkan di arab.
    Dan terbukti cara ini sukses arab saudi,abu dabi sekarang jadi kota megah yg berkembang pesat.
    [kecuali arab pinggiran/jajahan barat]

    BalasHapus
  20. Comenq simple saja tentang ini.
    Dulu manusia bisa hidup ratusan hingga ribuan tahun.lalu sejak zaman nabi muhammad manusia rata2 hidup 50-60thn
    Dan sekarang orang umur 30-40thn udah banyak yg mati.
    [Sebenarnya ini bukan suatu masalah
    Ini siklus kehidupan yang wajar]

    Bukan hanya puberitas anak zaman sekarang
    Yg lebih cepat.
    Otak anak2 zaman sekarang pun berbeda dengan zaman dulu[anak2 zaman sekarang masih kecil sudah pinter ngerakit mesin,robot dll]

    Yang jadi masalah sekarang pendidikan sekolah sekarang ini tingkatannya terlalu banyak

    sebenarnya ada solusi atas hal ini
    1.memajukan tahap sekolah anak
    [tk=3-4Thn;SD:5-10thn;smp&sma di jadikan satu:11-15thn]
    umur 17thn udah kerja tetap jadi bisa nikah
    Sambil nyambi kuliah.

    2.tetap seperti sekolah pada umumnya tp
    Skl cowok cewek di pisah biar tidak terjadi hal yg tidak di inginkan & anak smp++ boleh di jodohkan dengan sarat tidak boleh bertemu /di gauli sebelum itu cewek lulus sma/kuliah dan sebelum itu cowok udah kerja mapan dan menikahinya.
    [Jadi anak2 konsentrasi masa depannya
    Gk terpengaruh jodohnya siapa atau pun pergaulan bebas]
    BAHKAN mereka mempublis anak2 mereka di koran[yg lebih di tonjolkan di sana bukan cowok atau cewek cantik akan tetapi status pendidikan pasangan mereka]
    ini yg sudah di prektekkan di arab.
    Dan terbukti cara ini sukses arab saudi,abu dabi sekarang jadi kota megah yg berkembang pesat.
    [kecuali arab pinggiran/jajahan barat]






    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

TANDA KIAMAT : ANAK SD JAMAN SEKARANG !! PUBER AWAL & RUSAK MORAL

Video : Ngintip Remaja Mesum Di Semak Semak Di Rekam Banyak Orang (Tanda Kiamat)

INILAH DAMPAK MAKSIAT, BILA DIBIARKAN